cerita cerita remaja

ANTARA CINTA DAN NAFSU...!!! yeah kesiangan lagi ,,, itulah kebiasaan cewe enamblas tahun yang bernama Rasti ,,, mentari yang menyilaukan kamarnya membuat dia terbangun dan langsung lari ke kamar mandi tanpa ngelipet selimut dan lain-lain.... seperti biasanya pintu gerbang udah di tutup dan dengan terpaksa rasti harus nerima hukuman,,, sebelum masuk kelas. “kesiangan lagi ya non,,,” ,,, ?? “hehe,,, ea nichhh..... Rasti menjawab pertanyaan teman-temanya sambil cengegesan. Suara gaduh dan rame layaknya pasar udah biasa di kelas rasti sampai-sampai gurunya kualahan menghadapi muridnya,,,, ya maklum aja banyak cowonya jadi pada bandel-bandel dech. *** Siang itu cukup panas tepatnya jam 1 waktu pulang sekolah,, semua murid berhamburan keluar dan suara angkot mulai terdengar,,,, “bye,, ampe ketemu besok ya,,” seperti biasa rasti pulang naik angkot yang full ac alami n beraneka macam bau,, tapi itu udah biasa baginya,,, jadi ea no problem.. tak lama kemudian handphone warnah merah punya si rasti bergetar ,, 1 message received , dia pun membacanya ,,, ternyata itu sms dari cowo yang baru beberapa hari kenalan ama Rasti lewat temanya bernama lia yang ngasih nomor handphone,, sebut saja Faiz tetangga kelas rasti, sekarang sih lagi pkl di luar kota jadi keduanya belum bisa ketemu and bertatap muka langsung. Meski begitu pdkt mereka cukup lancar. Seminggu kemudian Rasti jadian ama Faiz,,, ea,, walaupun belum pernah ketemu tapi ngga tau kenapa rasti ngerasa yakin nerima cintanya,,, lewat tiga hari dia jadian juga ama mantan pacar saudaranya,, sekarang rasti punya dua cinta yang ada di hatinya,,, dia dari dulu emang belum bisa berubah selalu dan selalu mempermainkan perasaan cowo,,,, maklum aja dia udah jadi playgirl sejak smp. Tapi hanya dalam lima hari akhirnya rasti mutusin selingkuhanya coz hampir ketauan ama Faiz... gara-garanya tukeran kata sandi facebook, syukur aja aar tidak menyimpan dendam ama rasti. tapi Chaca sepupu rasti sangat kaget mendengar kalau Rasti udah putus ama mantan pacarnya,,, ea gila aja pacaran baru lima hari,, ehh udah putus. *** Hari berganti hari, bulan berganti bulan,,, akhirnya Faiz udah selese pkl’nya, sekarang dia udah punya waktu untuk ketemu ama pujaan hatinya ,,, Minggu yang cerah paling pas buat kencan,, karangbolong beach ,, di situlah kencan pertama Rasti ,, anak kecil yang berlari-lari,, ombak yang berkejar-kejaran ,, bukit hijau yang tinggi,, menghiasi pantai itu,,, mereka berdua menikmati pemandangan sambil duduk berdua di dekat karang. Tak terasa hari udah sore , waktunya pulang,,,, rasti senang dengan kencan pertamanya ea walaupun ternyata Faiz gak cakep-cakep banget n tingginya hampir sama ama rasti,, tapi karena orangnya asik n bisa bikin nyaman,,, itulah yang membuat Rasti senang. *** “kiri pak.... “ suara bel yang bisa di bilang kaya bel di stasiun membuat Rasti gugup dan lari menuju pintu gerbang dan untung aja satpam belum menutupnya. “sayang,, tar pulang sekolah q anterin ya,, “ sambil tersenyum Rasti membaca sms itu,, teman di sebelahnya hanya geleng-geleng kepala . jam pertama adalah matematika, pelajaran yang di anggap paling sulit ama rasti,,, dengan seksama ia memperhatikan pelajaran Bu Aminah,, walaupun sambil ngelamun,,,, Rasti hanya berharap cepat selesai dan istirahat,, karena, dia sudah kelaparan, maklum aja dech cewe rajin ea selalu kesiangan dan tak pernah sempat sarapan. *** Tak terasa udah dua bulan mereka pacaran, sepertinya bibit-bibit kebosanan udah mulai ada di hati rasti, cewe yang satu ini emang gampang bosen ama pacarnya,,, kalau dia gak bener-bener suka. “jenk,,, itu pacar kamu,,,???” “iya,, emang kenapa,,???”.... teman-temanya heran ketika tau rasti sekarang pacaran ama faiz,, Putri,Zahwa, dan Mimi,,, tidak enak mau bilang ama Rasti,, mungkin karena Faiz itu gemuk,pendek,item,, yeah jadi lucu dech,, mereka hanya senyum-senyum aja di depan Rasti. Walaupun Rasti tau yang sebenarnya mereka omongin, tapi dia tak peduli,,, “yang penting bisa naik ojek gratis” ,,, Sinar matahari yang menyengat tubuh,, dan cuaca panas siang itu ,,, Faiz gak bisa nganterin rasti pulang,, iya seperti biasa naik angkot walau berdesakan,, untunglah pulang sekolah bokapnya ngajak makan di warung bakso kesukaanya,, sedang asyik-asyiknya makan handphone Rasti berdering,, “akhhh,, ternyata cuma nomor iseng ajah yang dari tadi minta kenalan,,, Rasti menerusakan makan tanpa menggubris sms itu,,, Sampai di rumah Rasti langsung masuk ke kamar dan istirahat di atas ranjangnya,, “hai cewe,, masa gak mau kenalan cih,, sombong amat..” Rasti tetep cuek aja ama sms itu. Tapi lama-lama Rasti membalas sms itu meski dengan nada yang begitu cuek bebek,,, akhirnya mereka kenalan satu sama lain,, rasti kaget ternyata cowo itu adalah teman sekelas Faiz yang bernama Putra,, awalnya rasti berfikir kalau Faiz yang ngasih nomor handphonenya ke Putra,, tapi semua dugaan itu salah,, ternyata Putra yang nyolong alias ngambil diem-diem di handphone Faiz. Setelah beberapa lama mereka kenalan ,,, Rasti pun menceritakan tentang hubunganya dengan Faiz,, tapi anehnya Putra seperti mengharapkan Rasti untuk jadi pacarnya meski dia tau kalau Rasti adalah pacar sahabatnya,, Pendirian Rasti masih kuat,, dia tidak mau menyakiti hati Faiz dengan selingkuh ama temanya ,, Putra tetep ngotot dan tidak mau menyerah,, Rasti cuma bingung kenapa dia bisa jatuh cinta denganya,, “aku suka ama kamu sejak kelas satu,, and sampai sekarang,, makanya aku pengen kamu jadi pacarku”,, Rasti hanya bingung membaca sms dari Putra,,, “apa benar begitu,,” tanya Rasti dalam hati,,, . tapi pada akhirnya Rasti penasaran kaya apa sih yang namanya Putra itu,, dia tak henti-hentinya mencari informasi tentang Putra,, kata temenya sih putra itu ganteng and lebih mendingan lagh di banding Faiz,,, mendengar informasi itu Rasti semakin penasaran ,,, Beberapa hari kemudian Putra ama Rasti sepakat ketemuan ,, tepatnya di hari jumat mereka bertemu di angkot,, akhirnya Putra mengutarakan isi hatinya kepada rasti.... “ ras,, kamu mau gak jadi pacarku ,, aku serius dan aku gak kerjasama ama faiz buat ngerjain kamu,, aku beneran sayang ama kamu,, bahkan udah dari dulu,,”,, jantung Rasti berdebar-debar sambil menatap kedua mata Putra dalam-dalam dan bingung mau bilang apa,, Rasti mencoba menegaskan dan meyakinkan hatinya,, tapi tiba-tiba ,, “ ekhh.... kita salah angkot nich ini bukan jurusan ke rumah kita “,, Rasti bingung plus kaget mendengar perkataan Putra,, mungkin saking groginya dia tadi ampe salah naik angkot. Mereka berdua turun dan berniat naik angkot ke jurusan timur,, di tengah-tengah jalan ketika mereka berjalan menuju pangkalan angkot,, Putra kembali bertanya ama Rasti,,, Rasti masih bingung mau jawab apa,, “iya,enggak,iya,enggak,,” kata-kata itu bertarung di hati Rasti, tapi pada akhirnya rasti memutuskan untuk mau menjadi pacar Putra,, meskipun Putra hanyalah kekasih gelapnya,, Obrolan mereka berlangsung di angkot warna orange,, dan mereka duduk di belakang Pak sopir dengan pelan-pelan Putra menggenggam tangan rasti dan menatap matanya,,, Rasti tak mampu berkata-kata,, seluruh tubuhnya terasa dingin dan merinding,,, jantungnya berdetak dag-dig-dug,,,”apa ini yang namanya cinta,, kenapa hal ini tak pernah terjadi ketika aku berada bersama Faiz,,??” tanya Rasti dalam hati. *** Dalam beberapa hari ini hubungan Rasti ama Putra berjalan lancar tanpa sepengetahuan Faiz,, tetapi kecemburuan Putra mulai muncul dia tidak betah dengan statusnya yang hanya jadi selingkuhan,, dia meminta Rasti untuk tegas mau milih siapa,,, Rasti bingung dan pusing tujuh keliling harus bagaimana and bersikap seperti apa,, dia hanya punya waktu seminggu untuk nentuin semua itu,,,, Belum ada seminggu,, akhirnya Rasti memutuskan untuk tidak memilih siapapun,,, Rasti memutuskan keduanya lewat pesan singkat,,, dia tak mau menyakiti siapapun di antara Faiz dan Putra,, jawaban keduanya pun berbeda,, Faiz menerima begitu saja keputusan Rasti, sedangkan Putra tidak mau dan menolak jika harus putus ama Rasti,, Rasti telah berniat untuk tidak menyakiti salah satu dari mereka, tapi apa boleh buat Rasti tak berdaya untuk berpisah dengan Putra, dia tak kuasa untuk menolak ajakan putra buat balikan. Karena nggak mau nyakitin lagi rasti akhirnya berniat untuk setia ama Putra. Putus ama Faiz and jadiin Putra sebagai pacar satu-satunya,, membuat kehidupan Rasti berubah, Putra gak pernah nganterin Rasti pulang,, ngajak main juga ngga pernah, Putra lebih suka main ke rumah rasti setiap minggu bahkan hampir tiap hari,,, Terbesit penyesalan di hati rasti,, Putra ngga seperti yang Rasti duga,, ternyata dia mulai minta yang macam-macam ,,, ternyata tampang yang tampak begitu kalem,pendiem,, n manis tapi dia berani juga minta yang begituan,, meskipun ngga sampai ngelakuin making love tapi Putra berhasil nyentuh semua tubuh Rasti tanpa terkecuali. Itulah sebabnya mengapa ia ngga mau putus and pisah ama Putra,,, meskipun dia harus ngelakuin semuanya dengan terpaksa,,, sebuah cinta telah membutakan Rasti, dia nggak peduli dengan dosa-dosa yang telah ia perbuat,, Rasti menangis memecah kesunyian malam,, dia ngurung diri di kamar ,, bantal tidurnya sampai basah di banjiri air matanya. Hal itu udah biasa,,, Putra selalu ngomong putus dadakan di handphone,, walaupun akhirnya balikan lagi,, tetapi hal itu bisa terulang lagi. “kalau kamu ngga mau nurutin apa mau aku,, terpaksa kita harus putus,,”,, lagi-lagi kata-kata itu menyiksa batin Rasti.. karena ngga mau putus ,, Rasti Cuma jawab “ iya,, aku,, mau “.... walaupun pada akhirnya Rasti gak nurutin beneran ajakan gila dari Putra,, Pagi yang cerah dan sejuk ini,,, rasti terlihat murung,, “kamu kenapa Ras,, mikirin Putra iya,, dia ngajak putus lagi,,???”,, “engga ko,,,” . sejauh ini Rasti belum berani menceritakan kepada teman-temanya,, tentang dia ama Putra,, “sayang,, tar aku kerumah kamu iya,,,” sambil melotot dan kaget Rasti membaca sms dari Putra,, ekspresi itu bukan tanpa alasan,, dia emang seneng banget bisa sering ketemu ama orang yang dia sayang, tapi yang ia takuti adalah bagaimana kalau Putra minta yang macem-macem lagi and lebih gila dari kemarin-kemarin. Tapi apa boleh buat dia ngga mungkin nolak kemauan Putra,, coz dia ngga mau putus,,, dia Cuma bisa bilang ama putra,, “ oke,, ade mau nurutin apa mau mas, tapi please kamu jangan ambil keperawananku” Kedatangan Putra di rumah Rasti yang bisa di bilang terlalu sering membuat bisik-bisik para tetangga,, “Ras,, tolong ya,, pacar kamu jangan sering ke sini,, kalau perlu jangan kesini lagi,, liat tuh tetangga pada ngomongin kamu,,” kata-kata yang keluar dari ibunya,, terasa seperti cambukan bagi rasti. Saat ini Rasti bimbang and gelisah ,, gimana mau ketemunya kalau ngga di rumah,, Putra ngga suka main ataupun di ajak ketemuan di tempat lain.. pelan-pelan ia mulai ngomong ama Putra tentang larangan ibunya,,, *** “ya udah,,, besok mas antar jemput ade ya, tapi mas mampir dulu,, gak papa kan ?”, Rasti bingung sekaligus senang, coz tumben banget cowonya kaya gitu,,, Namun itu adalah untuk yang pertama dan terakhir,,, setelah itu Rasti tidak pernah ketemu lagi ama Putra, tingkah lakunya udah mulai berubah, membuat Rasti curiga dan berfikir yang macam-macam. Seminggu ini Putra ngga pernah lagi sms Rasti,, dan ngga mau bales sms dari Rasti,, Rasti bingung harus berbuat apa, kenapa Putra tiba-tiba berubah “apa jangan-jangan dia selingkuh,,” “akkhh,,, ngga,,, aku ngga boleh berfikir seperti itu,, “ Tetesan air mata membanjiri pipi Rasti lagi, dia tak kuasa menahan kesedihanya, Putra kini tlah menghilang begitu saja tanpa kabar satupun , kini Rasti baru sadar Putra udah ninggalin dia gitu aja, tanpa ada kata putus, tanpa ba-bi-bu,, Putra ninggalin Rasti gitu aja, hati cewe mana yang ngga sakit bila di perlakukan seperti itu sama cowo , inilah yang lagi di alamin sama Rasti, kini hari-harinya terasa hampa, tubuh rasti lemas dan lemah tak berdaya, dia pun baru sadar dan menyesali apa yang telah ia perbuat. “aku emang bego n tolol kenapa dulu aku mau nerima cintanya, n nurutin semua kemauanya” , rasti begitu menyesali perbuatanya, dia telah di perbudak oleh cinta buta yang semu dan palsu. Waktu terus berlalu,, tetapi bayangan putra masih menyelinap dari pandangan Rasti,, dia belum siap jika harus melihat Putra bersama cewe lain , dia masih cinta and sayang banget ama Putra. Rasti mencoba melupakanya dan bersyukur karena dia belum kehilangan satu-satunya yang dia miliki, hampir saja Putra merusak masa depanya, meski hati terasa pedih karena luka cinta, tetapi Rasti mencoba tegar ngadepin semua itu,, dia yakin setelah kepedihan and kesedihan ini berakhir pasti akan ada kebahagiaan yaitu cinta baru yang mampu menghapus lukanya. The end

Google+ Followers